Kisah Mama Si Mata Panda



Rupanya Kisah Mama Si Mata Panda benar-benar wujud. Ini kelahiran anak kedua aku. Melalui anak kedua baru aku faham kenapa orang resah bila menjaga anak kecil. Apa erti tak dapat tidur malam dan terpaksa berjaga. Ya perit dugaan mata panda ni. 

Aku lahirkan anak kedua di bulan berkat bulan Ramadhan. Orang teruja kira hari nak sambut Raya, aku pon sama. Raya versi orang berpantang la. 

Hari Jumaat yang penuh barakah In sha Allah
Ramadhan hari ke 12
Raudah Sakinah berusia 29 hari

Ohoi kalau dulu orang mengeluh tak dapat tidur malam, anak meragam aku hanya mampu kata sabarlah itu bahagian kau. 
Be strong. 

Ujian.

Sekarang bila turn aku pula bermata manda. Sesak nafas oi.
Bukan aku beza-bezakan anak. 
Pengalaman kan?

Tapi kalau abang dia dulu, Ya Allah.

Sebaik-baik baby. Menangis minta susu sahaja. Itu pon tangisan pendek.
Tiada rajuk, tiada lagu nangis sendu.
Sepanjang pantang aku berehat sempurna. Kualiti tidur first class.

Sekarang.

Berbeza memang berbeza.
Adik lebih menunjukkan perasaan dia.
Lebih ber ekpressi. Tahu setiap anak beza lakunya.

Allah Maha Adil kan.

Kalau dulu luka jahit bersalin agak teruk; Allah permudahkan kirimkan Putera kacak penyejuk hati.
Sekarang luka jahit tiada la seteruk mana; Allah hantarkan peringatan yang Puteri comel ini adalah amanah yang perlu dijaga sempurna.
Tanda ingatan Allah pada hambaNya.

Perancangan Allah tak pernah tak sempurna.

Yang Benar,
Mama Mata Panda.

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Lebih baharu Lebih lama