Impian Memiliki Perniagaan Sendiri, Tapi Boleh Ke?

Memiliki perniagaan sendiri merupakan impian terbesar pernah aku ada dalam hidup. Aku bayangkan menjadi seorang ketua yang disegani kerana kemahiran aku sebagai seorang ‘leader’.  Aku tubuhkan syarikat gergasi yang mana setiap ketua jabatan akan lapor diri kepada aku.

Dari zaman persekolahan lagi, bila ditanya tentang cita-cita, aku mesti jawab yang aku nak jadi seorang yang bekerja di dalam syarikat besar, dalam pejabat ada penghawa dingin. Waktu tu mana aku tahu tentang pangkat dalam syarikat dan apa kena buat. Rasanya aku terpengaruh dengan drama Melayu, business sembang juta-juta jadi aku terpengaruh.

Oleh sebab aku sedang dalam usaha mengejar cita-cita aku menjadi seorang leader yang disegani, jadi aku nak coretkan pengalaman aku lalui dengan pembaca blog. Masa aku pasang angan-angan nak ada syarikat, serius aku tak pernah fikir apa benda yang syarikat akan jual, yang aku tahu aku akan kaya.


Kejar Impian Sejak Kecil Nak Jadi Kaya

Semestinya bila dah habis sekolah, dah tahu realiti alam pekerjaan, drama politik di pejabat sedikit sebanyak menggoyahkan impian aku tu. Bukan mudah nak gapai memandangkan aku ni dari keluarga yang bukan buat business.

Tapi itu semua tidak mematahkan semangat aku. Syukur, dengan impian itu lah aku terus hidup. Apalah manusia tanpa impian, lagipun ianya percuma. Impian tanpa tindakan hanyalah angan-angan. Ingat itu ya.

Dipendekkan cerita, pengalaman menjadi agent, sertai dropship, buat COD amat membantu aku memahami apa yang bakal aku lalui kalau aku nak capai impian. Banyak kali juga kesabaran dan kesungguhan aku teruji.

Modal bukan jadi penghalang sebab aku amat kedekut dan berkira dengan duit jadi aku akan pastikan aku join benda yang percuma dan dapatkan untung.  Halangan terbesar adalah diri aku sendiri. Serius penat tapi berbaloi.



Cabaran Pun Bermula

Tapi semuanya jadi slow down bila aku dah ada anak. Pada tahap ini, aku banyak mengalah dahulukan keluarga. Lagipun aku tak mampu nak handle anak + keluarga + kerja hakiki + business. Impian tetap ada tapi aku pendam.

Sepanjang itu jugalah bermacam-macam produk aku brainstorm untuk dijadikan produk syarikat aku. Aku pernah buat research tentang pakaian, tudung, homemade food, frozen food, kosmetik dan banyak lagi lah.

Aku pernah cerita dengan suami, impian aku nak buka café. Dekat café aku akan jual kopi dan juga our signature food sahaja. Tempat lain tak dapat. Café selesa harga student mampu makan, sebab dulu masa aku bergelar student aku tak mampu lepak café. Student sekarang je memang lepak café untuk buat discussion, buat assignment.

Back to my story, impian aku tak dapat diteruskan sebab wabak Covid19 yang sedang melanda dunia, banyak lagi sebenarnya faktor lain. Tak relevant kalau nak sewa premis dan jalankan business makanan di zaman semua prefer take away.

Bila lahirkan anak ketiga, suami nasihatkan untuk jaga anak di rumah sambil tu boleh aku fokus untuk menulis blog. Sesekali aku turun event untuk hilangkan bosan. Dengan masa yang ada aku kumpul kembali keinginan aku nak ada syarikat sendiri.

Cari Business Partner Berkualiti

Semestinya semuanya berlaku dengan perlahan tapi aku tak pernah putus asa. Kemudian Tuhan lintaskan kawan aku yang menjadi rakan kongsi aku sekarang. Kenapa aku pilih rakan kongsi, sebab aku tak mampu nak handle semua seorang.

Berdua lebih baik kan? Tapi ketahui lah berdua juga amat tinggi cabarannya. Jadi kita ambil yang baik-baik sahaja.

Benda paling mencabar bagi aku adalah mencari produk apa yang boleh dijual? Kena ke dengan jiwa, boleh laku ke? Eh banyak persoalan lagi sebenarnya. Masa inilah kena study market, kena tahu apa produk yang dapat selesaikan masalah pengguna dan paling penting kena penuhkan ilmu di dada. Untuk kau orang yang dah jumpa produk mudah dijual maka beruntunglah.

Sekarang aku berada di tahap paling bawah sekali, dalam proses nak bina impian aku. Nak setup segalanya bukan mudah ya. Nak uruskan production, register SSM company, perjanjian, akaun, sistem, uruskan ejen, jualan dan banyak lagi lah.

Hari demi hari menghadap benda baru. Komunikasi, tolak ansur, tanggungjawab semua memainkan peranan penting. Bukan mudah tapi tak mustahil nak capai.

Apa aku boleh simpulkan, salah satu faktor yang membuatkan aku pilih jalan ini adalah aku nak ubah hidup aku. Keberanian perlu ada. Setiap perkara ada risiko kan? Dah tak boleh elak risiko jadi kita kurangkanlah.

Pengeras Tudung dan Penghilang Kotoran Jenama COMOT

Nak jenguk apa aku jual? Boleh rujuk Facebook Ini Aku teruja nak berkongsi kebaikkan produk yang aku jual khas untuk menjaga penampilan terutamanya wanita. Oleh sebab aku selalu hadapi masalah tudung lembik, payah nak dibentuk jadi aku yakin Hijab Spray (pengeras tudung) akan membantu wanita dekat luar sana yang hadapi masalah yang sama macam aku. 


Jangan main-main kalau tudung tak beri kerjasama ok. Boleh kacau mood sepanjang hari. 

Selain itu aku juga ada menjual penghilang kotoran segera (stain remover), sesuai untuk mereka yang tak sah kalau keluar tak comotkan tudung dan baju. Sembur dan tonyoh, sekelip mata kotoran akan hilang.



Mudah sangat. 

Aku bukanlah puji produk yang aku jual ni berlebihan, tapi aku yakin ianya memberi manfaat jadi aku yakin nak berkongsi dengan orang lain juga. 

2 Ulasan

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Catat Komen

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Lebih baharu Lebih lama