Tahun 2016 Tahun Mencabar

Emosi bergetar betul la seminggu ni. Bila throwback semula tahun 2015 dengan pelbagai ujian dan kesenangan Allah bagi hampir mengalir air mata. Terasa tahun 2016 ni adalah tahun mencabar kewangan. 

Aku baru selesaikan performance appraisal di tempat kerja. Bila buat appraisal haruslah otak bekerja keras fikir apa pencapaian setahun lepas dan semestinya ayat karangan mesti terjebak. Bila mengarang mula lah macam-macam kenangan dan idea bertubi-tubi menjengah otak. Amboi. Sastera sangat.

Secara automatic kehidupan sebagai isteri dan ibu pun haruslah terpalit kesan yang sama. Kesalahan, kesilapan 2015 aku cuba nak tinggalkan dan cuba atasi dengan penyelesaian. Berkobar-kobar nak imrove diri dengan harapan Allah izinkan aku dan orang-orang tersayang dipanjangkan usia. Aamiin.



Tahun Baru Bersama GST

Tahun 2016 bermula hidup dengan ekonomi yang amat mencabar. Siapa kata GST tak beri kesan. Menteri mana yang kata GST barang jadi murah? Pastu kalau tak mampu jangan beli barang etc. jangan keluar berjalan. 

Ya Allah mudahnya menuturkan kata. Permulaan 2016 amat beri kesan sebab aku rasa macam tak cukup je gaji. Allah..bukan tak cukup..bukan tak bersyukur tapi duit sedang-sedang cukup aje. Pantang terlepas belanja mulalah gelabah.

Kebaikkan yang aku belajar memang akan membeli yang perlu dan memang tak membazir. Kasihan pada yang gaji bulanan rendah dengan anak ramai nak sekolah. Apa la yang mereka makan? Sedih memikirkan nasib anak bangsa kebuluran di tanah air sendiri. Malu kat Allah sebab manusia yang tamak orang lain kesempitan. 

Ya Allah kau murahkan la rezeki kami dan permudahkan la urursan kami hidup di dunia yang serba mencabar ini.

Tahun Tiada Pilihan

Walaupun 2016 baru je jengahkan muka tapi pelbagai tomahan dah aku lemparkan. Sungguh kejutan ekonomi disemarakan lagi dengan implementation of GST bertambah keruh dan kusam masa depan aku satu keluarga. Tapi menjadi rakyat marhaen apa sahaja pilihan aku ada? 

Seperti tahun-tahun sebelumnya yang memang tiada pilihan maka gigihkan diri harung sahaja lah apa yang datang. Sepertinya bukan seronok bekerja tapi terpaksa bekerja dan risau sangat aku dalam jangka panjang aku jadi hamba duit. 

image credit to blog : Vitamin Cerdik

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Lebih baharu Lebih lama