Sabar Didik Anak Dua Tahun


Semalam or kerap kali jadi Ikhwan semakin membuas
Membuas yang tak kira waktu
Tapi paling kerap dia buat adalah dalam saat-saat genting
Konsepnya kene bersabar
Tapi bila badan letih, otak penat nak fikir
Sabar tu semakin menjauh, hilang entah ke mana.

Dengan kerja rumah yang tak pernah surut
Rutin harian yang memang padat
Macam semalam, hari yang stress selesai memasak
Baru start nak makan dia buat hal
Biasa bagi kebanyakan budak
Agaknya.
Aku tak pasti anak orang lain kehidupan dia macamana.

Aku syak dia nak perhatian agaknya.
Tumpahkan makanan, nak suap sendiri
Tumpahkan makanan mestilah sebab dia tak sengaja
Nak belajar buat sendiri.

Tak marah, bersabar
Berfikir macamana nak buat dia faham
Dia kan baru dua tahun setengah
Waktu tu otak aku masih waras
Walau dalam hati dah terdetik
Menjerit pedih.

Sepatutnya aku patut gembira
Perkembangan dia sebagai budak dua tahun on track
Waktu ni patutnya dia dah tahu rutin
Dah mampu buat apa biasa ibu bapa ajar
Bila mandi kena ambil tuala
Sebelum mandi kena masukan baju kotor dalam bakul
Selepas mandi pakai baju kena pakai bedak
Perkara asas.

Sekarang terpulang pada aku sebagai mak
Asuh, latih dan sabar
Penat memang pasti.
Mampu? Dah ada anak mampu atau tidak harung sajalah.

Pernah baca, ibu bapa dicadangkan supaya beli rotan
Gantung dalam rumah di tempat yang anak nampak
Khas untuk anak yang agak mencabar kesabaran
Rotan bukan nak pukul sebab geram tapi nak gerunkan saja

Aku? selalu aku buat kalau Ikhwan ada buat salah
Aku akan rotan tapak kaki
Rotan manja-manja
Lepas tu dia akan menangis
Masa tu lah aku akan pujuk dan selit nasihat
Setakat ni percubaan menjadi.

Hasil dia, Ikhwan lebih patuh.
Lebih faham. Bila aku larang buat perkara yang bahaya
Dia sendiri akan ulang kesan dan akibat kalau dia buat
Nanti jatuh, berdarah sakit
Itu contoh.

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Lebih baharu Lebih lama