Dijentik Dan Terus Dijentik

Aku dijentik kuat dan lebih kuat lagi.
Selama ini Allah bagi jentikan yang cukup buat aku hilang imbangan.
Aku cuba elak untuk jatuh dan terus imbangkan diri.

Seketika aku macam mampu untuk tegap berdiri.
Aku cuba dan puas mencuba. 
Cuba untuk tidak terjatuh.
Dan sekarang goncangan dah ke tahap maksima.
Mana mungkin. 

Apakah Allah mahu aku jatuh dan belajar?
Adakah aku jatuh dan tak dapat bangun lagi? 
Lemas atau mati?

Sungguh banyak soalan. 
Yang aku sendiri tak mampu nak jawab. 
Sumpah, aku dah cuba. 
Sedaya upaya Sehabis baik.
Sampai usaha terakhir saat aku ketika itu. 

Aku Penat Sangat

Aku penat. Penat Teramat. 
Rasa sesuatu ditarik perlahan dari jiwa.
Rasa yang mencengkam. 
Rasa membunuh dalam diam.

Kalau dapat aku cari sebab aku jadi begini alangkah bagus.
Cuma satu yang aku pasti
Tersepit antara rasa hormat dan derhaka.
Bimbang syurga makin menjauh bila aku lupa diri. 
Bila cuba untuk hapuskan punca.
Terus jadi derhaka.
Sesungguhnya, syurga itu mahal harganya. 

Allah Maha Mendengar
Allah Maha Mengetahui
Bantulah aku Allah
Sesungguhnya aku dalam kesusahan
Aku menderita dalam diam
Jiwa aku perlahan hancur tanpa sedar


Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Previous Post Next Post