Kejadian Kemalangan LRT Kelana Jaya Bertembung

Rasa nak gugur jantung lepas baca berita kemalangan LRT laluan Kelana Jaya bertembung pada pukul 8.30malam. Ramai pula tu mangsa terlibat. Tak terbayang ketakutan tu.

Kemalangan pertama kali berlaku sepanjang aku hidup dan juga pertama kali dalam sejarah LRT beroperasi. 

Ikut update laporan Astro Awani, ada 166 orang penumpang cedera ringan dan 47 disahkan cedera parah. Aku sempat baca comment di Facebook Oh Media, daripada 47 yang cedera parah tu 15 orang penumpang kritikal.

Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un. Firman Allah SWT;

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Maksudnya: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” Surah Al-Baqarah: 286

Ikut laporan berita yang aku baca, kejadian berlaku akibat pertembungan tren di Stesen Kg Baru dan Stesen KLCC. Tren dari Gombak adalah automatik dan mengalami masalah teknikal. Tren dari Kg Baru tu adalah tren kosong.

Setakat ni masih dalam siasatan punca sebenar. Berat ujian kami Ya Allah. Sayu hati rasa. Tatkala kita sedang diuji dengan angka kematian Covid yang semakin tinggi, kita di uji lagi.




Laluan LRT Kelana Jaya Laluan Ke Tempat Kerja

Dapat aku bayangkan rasa cemas dan takutnya bila berada dalam tren dan berlaku kemalangan. Tiga tahun lepas itu lah rutin harian aku. Pagi petang berebut naik tren ke tempat kerja. Pengangkutan utama.

Risau. Suami memang menggunakan tren untuk ke tempat kerja. Rezeki Tuhan aturkan, hari ni giliran dia bekerja dari rumah. Esok giliran dia ke office aku tiba-tiba jadi takut nak biar dia naik tren.

Tapi kemalangan tu boleh berlaku di mana-mana kan?





Pengalaman Kemalangan Tren Berhenti Mengejut

Aku sendiri dah banyak kali alami pengalaman tren break secara mengejut. Ada yang terpelanting, ada yang terduduk jatuh dan paling aku ingat aku pernah terperangkat dalam kemalangan kecil tren berhenti mengejut.

Tapi masa tu tak serius macam kejadian malam ni. Tren terpaksa berhenti dan pintu dibuka secara manual, kejadian berlaku di stesen KLCC.

Merangkak lah kami penumpang keluar sebab tren berhenti dekat terowong di tengah-tengah landasan. Masa tu tiada yang serius, Cuma cuak tu tak boleh nak cakap lah.




Selalu naik tren memang tak lupa baca doa naik kenderaan dan ayat Qursi. Kejadian kemalangan sehingga melibatkan kecederaan aku selalu bayangkan berlaku dalam cerita drama je.

Terbayang kalau kaca tren tu pecah dan kena tubuh badan. Kalau terhantuk di besi dan tempat duduk, tak terbayang juga kalau ibu mengandung ada dalam tren tu. Allahuakbar.

Semoga semua penumpang yang teribat diberi kekuatan untuk menempuh ujian yang Allah beri. Diangkat kesakitan mereka.

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Terbaru Lebih lama