Pengalaman Banjir Teruk: Terkandas Dalam Kereta 

Peristiwa banjir tahun 2021 aku rasakan adalah antara peristiwa banjir paling teruk berlaku di Malaysia. Terasa sangat kali ini sebab adik aku yang tinggal di Shah Alam dan ramai kawan-kawan turut menjadi mangsa banjir. 

Secara peribadi aku pernah merasai sekali sahaja pengalaman dilanda banjir, itupun air tidak naik ke rumah cuma jambatan yang menjadi penghubung kampung dengan pusat bandar ditenggelami air. Kami terputus hubungan termasuklah bekalan air dan juga elektrik. 

Selama beberapa hari kami tidur bergelap ditemani pelita minyak tanah. Bila bangun pagi esok, mesti lubang hidung hitam. Tapi syukur kami terputus bekalan tak sampai seminggu. 


Banjir teruk di selangor kl


Banjir Teruk Terkandas 2 hari 1 Malam Dalam Kereta 

Kisahnya adik bongsu update yang dia terkandas dalam kawasan banjir apabila highway dinaiki air. Memang air naik tinggi dengan cepat dan tiada jaminan selamat kalau redah waktu banjir. 

Waktu kejadian pada hari Sabtu, dia terpaksa ke pejabat atas urusan kerja. Waktu tengahari air dah mula naik dengan cepat jadi dia dan kawan cepat-cepat beredar dari kawasan pejabat. 

Risau terperangkap di pejabat dia cuba juga waze jalan alternatif balik ke Puncak Alam tapi gagalnya. Akhirnya dia dan seorang lagi kawan ambil keputusan untuk tunggu di atas jambatan menanti air surut.

Lega, ada kawan yang senasib atleast tidak lah takut sangat. Adik kata, banyak juga kereta yang senasib dengan dia. Rezeki dia kawasan dia berhenti tu berdekatan dengan stesen minyak. Jadi mudahlah untuk dapatkan bekalan makanan. 


highway tenggelam air banjir


Petang sekitar jam 5 petang pihak bomba datang selamatkan mereka yang terkandas dan dibawa ke Masjid Bukit Jelutong. Selesai tunaikan apa yang patut, adik kembali kereta. Bahaya juga tinggalkan kereta begitu sahaja. 

Malam tu dia tidur dalam kereta ditemani lampu jalan sambil tahan nak buang air kecil. Tak dapat bayangkan kalau sakit perut malam-malam. 

Pagi Ahad dia update dia tidur di Masjid Bukit Jelutong. Oh ya perjalanan ke Masjid hanya boleh dilalui oleh trak Bomba. Kereta biasa confirm tak lepas. Syukur dekat Masjid banyak barang bantuan seperti baju dan selimut orang sedekah. 


terkandas semasa banjir


Selepas waktu Zohor macam tu baru air surut sikit dan ada jalan yang adik boleh lalu untuk balik ke rumah. Sampai di Puncak Alam, line telefon terjejas dan muncul di sesetengah kawasan sahaja. 

Apa pun bersyukur, adik selamat dan dipermudahkan segala urusan. 


Rumah Banjir Dinaiki Air Sehingga Paras Peha

Seorang lagi adik aku yang menetap di Shah Alam menjadi mangsa banjir pada tahun 2021. Rumah dia dua tingkat dan semasa kejadian dia bersama tiga orang anak kecil berada di rumah. Hari Sabtu air mula naik sehingga di depan rumah dan akhirnya air naik lebih tinggi. 

Berbeza dengan tahun sebelumnya, air naik dengan cepat. Jadi dia tak sempat nak kemas dan alihkan perabot dan perkakas besar seperti peti ais serta mesin basuh. Suami dia pula bomba dan dah sibuk dengan tugas menolong mangsa banjir di tempat lain. 


kesan selepas banjir


Memang mencabar mengalihkan barang bersama tiga anak kecil yang asyik menjerit sebab takut banjir. Akhirnya mereka sekeluarga ditempatkan di kawasan penempatan banjir sementara. Selepas tiga hari baru dibenarkan pulang. 

Air naik sehingga paras peha. Tergamam bila adik buat video call tunjuk keadaan rumah dia. Peti ais terbalik, barang-barang berselerak, mesin basuh terjejas, barang-barang lain memang tak dapat diselamatkan. 


rumah musnah selepas banjir



Rakyat Jaga Rakyat

Sedihnya Tuhan je yang tahu. Banyak perkara kita belakar dari banjir kali ini. Banyak sangat kekurangan terutama dalam aktiviti selamatkan mangsa banjir. Syukur banyak bantuan dihulurkan oleh rakyat. 

Banyak kerjasama dan update terkini tentang banjir rakyat dapat di laman sosial Twitter. Ramai-ramai berganding bahu, turun padang, hulur bantuan dan tenaga bantu selamatkan mereka yang terjejas. 


Nenek & Bayi 3 Bulan Hanyut Dalam Arus Deras Banjir

Banjir kali ini amat menyayat hati bila terima banyak berita kematian, kehilangan ahli keluarga terutama warga emas dan kanak-kanak. Warga emas yang menghidap sakit kronik seperti jantung dan strok serta kanak-kanak adalah golongan berisiko tinggi. 

Sayu bila menonton video TikTok, kejadian berlaku di Hulu Langat. Cubaan ahli keluarga untuk selamatkan nenek mereka yang uzur berusia 68 tahun, tak mampu berjalan dan pernah kena stroke. 

Dengan keadaan banjir yang semakin teruk mereka cuba pindahkan nenak ke tempat lebih tinggi menggunakan tilam tebal yang dijadikan pelampung dan ditemani seorang ahli keluarga. 

Dalam keadaan tertekan dan terdesak mereka tawakal kepada Allah. Malangnya arus deras telah menenggelamkan tilam dan nenak hanyut dibawa arus deras banjir. 

Ada ahli keluarga yang terus terjun untuk selamatkan nenek. Sayu hati, gelap rasa bila dengar suara orang menjerit, menangis, panggil nenek. 

Dengan izin Allah usia nenek tu masih panjang, khabarnya nenek tu berpaut pada tiang elektrik lebih dua jam sebelum diselamatkan. 

Sumber: Tiktok @laskartenang


Kesimpulan 

Memang benar banjir adalah bencana alam dan banyak sebab boleh akibatkan banjir. Berharap kerajaan, rakyat Malaysia terutamanya dapat ambil iktibar atas apa yang terjadi. Selepas ini boleh naiktaraf sistem perparitan, tingkatkan lagi kerja sukarelawan bantu mereka yang terlibat, dan kerajaan semestinya memainkan peranan penting untuk bela nasib rakyat. 

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Terbaru Lebih lama