Ujian mematangkan kita

Ujian Mematangkan Kita | Dengan ujian la kita nampak sifat sebenar diri kita. Bila kita di uji, kita sakit, kita merasa kecewa dan kita marah masa tu adalah masa terbaik nak kenal diri kita macamana.
Macamana kita respon dengan ujian yang Allah berikan dalam kehidupan kita. Adakah kita terus melenting, berterusan marah dan salahkan orang dan benda-benda di sekeliling kita atau kita terus positif bangkit teruskan kehidupan. Atau lagi parah kita terus terbawa-bawa lemas dalam ujian.

Ujian tanda Allah sayang kita
Saat kita jatuh terduduk kita akan semakin kenal dengan diri kita. Cuma kena selalu pesan pada hati supaya Jangan sombong dengan nasihat. Pandang lah apa yang di nasihatkan bukan pandang siapa yang memberi nasihat.

Syaitan dulu adalah hamba paling taat tapi oleh sifat sombong dia di campak ke bumi.
Adakah kita marah bila ada yang cuba menasihati kita? Adakah kita memperlekehkan nasihat orang yang se ikhlas hati tolong bagi nasihat percuma. Padahal orang tu tak ada pertalian darah pun atau pun dapat keuntungan, tapi orang masih ambil berat untuk menegur kita.

Seronok kan?

Ambil berat atau sekadar membawang?

Memang kalau salah langkah niat seseorang yang betul-betul ambil berat dengan keadaan kita akan di salah tafsir. Baik kita yang menerima nasihat atau kita si pemberi nasihat. Si pemberi nasihat atau yang memang betul berniat nak ambil berat takut hati pula di uji dengan sifat ujuk atau riak. Atau sekadar nak membawang je. Membawang dalam erti kata sibuk jaga kain orang sampai kain sendiri tak sedar terkoyak. 

Ujian Hidup Tanda Allah Sayangkan Kita

Bila seringkali dalam kehidupan kita tak putus di timpa ujian, dan ada ketika kita merasa hampir kalah dengan ujian Allah berikan kita sepatutnya berhenti sekejap dan fikir semula kenapa Allah aturkan sebegitu hidup kita. Tanam dalam hati supaya sentiasa bersangka baik dengan Allah. Percaya setiap apa Allah aturkan adalah yang terbaik. 

Kesimpulan

Sesungguhnya setiap satu yang Allah sediakan untuk hambaNya merupakan hadiah terbaik dan sebaik-baik Perancang adalah Allah. Melalui ujian kita kenal diri kita, kita sedar siapa Pencipta kita. Sungguh dunia hanya persinggahan sementara yang perlu kita guna sebaik mungkin utnuk tambah bekalan buat kehidupan kekal di alam sana. Apa yang Diah coretkan tak lain tak bukan hanya untuk nasihat dan panduan diri sendiri. Semoga bila baca kembali apa yang terluah di sini menjadi nasihat terbaik di masa hadapan. 

In Sha Allah. 

2 comments:

  1. Sangat benar..
    Ujian mematangkan kita..
    Sabar kunci iman kita...

    ReplyDelete
  2. Betul yang diah kata cik ash setuju ujian tu Allah sayang kita.. Semoga diri ni kuat teruskan hidup

    ReplyDelete

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.