Pengalaman Bersalin Anak Kedua

Pengalaman aku bersalin anak pertama dan kedua memang berbeza. Anak pertama aku banyak baca pengalaman orang dan belum pernah merasa, jadi persediaan mental fizikal berdasarkan apa yang orang lain lalui. Bila bersalin anak kedua, dah mula faham dan recall semula apa yang berlaku masa bersalin anak pertama.

Kalau dah namanya bersalin tak kisah anak nombor berapa pun, pengalaman tu mesti berbeza. Baik dari segi persediaan, tahap kesakitan, keyakinan diri dan banyak lagi lah. Alhamdulillah aku banyak belajar dari pengalaman bersalin anak pertama.

Aku sempat buat catatan sebelum melahirkan anak kedua. Sengaja supaya senang nak rujuk di masa hadapan. Perasaan serik mengandung dan bersalin masa ni masih belum timbul. Walaupun takut tapi nak ada baby. Rasanya semua perempuan macam tu kot.




Tanda Bersalin Anak Kedua

Jom baca pengalaman tanda-tanda bersalin anak kedua aku yang tak seberapa ni. Kot ada yang sama pengalaman kita. Kalau anak pertama aku bersalin di Hospital Sultan Haji Ahmad Shah, Temerloh, Pahang Darul Makmur, anak kedua pula aku bersalin ni Gombak Medical Centre (GMC), Selangor.

13 May 2016 (Jumaat)

Aku mula buat catatan bila waktu kandungan mencecah usia 38 minggu. Masih menunggu bila rasa sakit bersalin tu akan datang. Dalam fikiran dah imagine sakit contraction tu macam sakit period terguling-guling. Tetapi tiada apa-apa yang berlaku. Jadi aku teruskan kehidupan seperti biasa.

Sakit contraction tiada tapi aku lebih kerap muntah. Rasa loya, mual dan hilang selera makan. lebih lima kali aku muntah dalam jarak kurang setengah jam. Aku hanya mampu makan potato chips dan sedikit daging kambing. Paksa makan sebab ingatkan diri kena ada tenaga masa nak meneran nanti.

14 May 2016. Sabtu

Kalau ikut tarikh ni, ini merupakan tarikh ulangtahun suami. Kalau baby lahir lagi bertambah gembira la dia. Contraction yang aku alami biasa-biasa sahaja dan tidak consistent. Pagi tu ada appointment dengan Doktor Zana di GMC. Sepanjang dua jam menunggu giliran hanya pergerakan bayi sahaja yang aku dapat rasa. Bila masuk berjumpa Doktor Zana dan dia cadangkan untuk check bukaan. Apa lagi kena seluk la.

Bahagian ni paling dibenci sekali. Jam 11.30 pagi bukaan dah ada 2cm. Berdoa sangat jangan bersalin lagi sebab mengidam nak makan udang masak lemak cili padi. Kemudian doctor teruskan dengan CTG.

In medicine (obstetrics), cardiotocography (CTG) is a technical means of recording the fetal heartbeat and the uterine contractions during pregnancy. The machine used to perform the monitoring is called a cardiotocograph, more commonly known as an electronic fetal monitor (EFM).

Lepas 20 minit doctor nak tengok movement graph chart.  Masa result yang pertama, graf tak cantik sangat sebab baby asyik mengeras [aku nervous dan lapar agaknya] dan kena buat sekali lagi. Kali kedua ikut bacaan graf ada empat kali hit contraction [spike].

Ini berdasarkan apa doktor terangkan dan apa aku faham. Empat kali spike tu bukan contraction kuat pun, bukan rasa senggugut cuma rasa baby tendang je. Doktor terangkan anak kedua adalah berbeza dengan anak pertama. Laluan bayi dah ada serta tak perlu tanda darah atau pecah air ketuban pon. Agak-agak kuat je contraction dan kerap dah boleh ke hospital.

Lepas setel check, terus ajak suami makan kat restaurant favourite. Rezeki jumpa siput sedut dan udang. Makan sampai mengah. Lepas Zohor sempat pergi Wangsa Walk Mall sebab ikut pembacaan kalau banyak berjalan lagi bagus untuk cepatkan bukaan. Nervous dan penat so suami sempat tidur dulu kat parking pastu baru berjalan. Itu pun tak lama. Lepas tu shopping sikit dan balik ke rumah.

Petang tu juga aku download contraction timer dekat telefon. Pukul 7.16 malam aku mula rasa senak perut nak buang air besar, rasa mual nak muntah lepas satu jam datang pula rasa ngilu di bahagian bawah. Doktor dah pesan kalau contraction lebih dari satu minit dengan jarak 10 hingga 15 minit kena terus ke hospital.

15 May 2016. Ahad

Hari yang mendebarkan tapi siang tu hanya alami contraction paling lama ialah 1 minit 30 saat. Jarak contraction juga tidak menentu, ada 10 hingga 15 minit, ada selepas setengah jam dan ada juga sejam lebih baru contraction datang semula.

Bermula pukul 3.41 petang aku dah mula rasa sakit perut macam nak buang air besar. Sakit tu asyik datang selang jam. Hampir nak masuk maghrib pukul 6.47 ada keluar lendiran coklat masa buang air kecil.

Masa pukul 2.00 pagi aku terbangun sebab nak buang air besar dan rasa senak. Masa buang air kecil keluar lendir kuning. Lepas tu aku dah start sakit tapi masih boleh tidur. Tak boleh baring kena duduk baru sakit tu hilang. Tidur sambil duduk. Bila bangun pagi kencing dan keluar ketulan putih kuning cair. Perasaan aku rasanya akan bersalin je ke esok kan harinya.

Kalau ikut pembacaan; keluar lendir kuning pekat atau cair tanda pintu rahim menipis. Kalau lendir darah itu tanda bukaan rahim.

16 May 2016. Isnin

Bila ada tanda-tanda keluar lendir tu aku dengan yakin untuk tunggu tanda bersalin lain, dah siap sediakan mental kalau kena bersalin. Suami pun aku suruh standby dekat tempat kerja. Tapi, contraction langsung tak kuat dan jarak jauh-jauh. Aku habiskan hari dengan kira gerakan bayi sahaja.  

17/18/19 May 2016. Selasa/Rabu/Khamis

Aku malas nak berharap dah. Aku cuma rasa sakit contraction dua kali sahaja yang berdurasi 1 minit. Kehidupan aku macam biasa. Aku dah mula cuak kenapa tak rasa sakit dan semakin nervous nak tunggu detik bersalin. Cuma petang khamis aku dah mula buang air besar.


Akhirnya aku Bersalin

20 May 2016. Jumaat. Usia kandungan 40 minggu ++

Tanda bersalin yang aku tunggu akhirnya tiba jua. Tengah syok tidur dan terbangun pada pukul 3.30 pagi. Perasaan aneh rasa nak buang air kecil, elok turun dari katil air ketuban aku meleleh keluar. Basah karpet dan masa ni aku cuak kejut suami suruh bangun.

Bersihkan diri dan tukar baju. Capai apa yang patut dan kami ke GMC. Dah siap-siap call GMC jadi staff nurse dah ready nak sambut aku datang. Pukul 4.30 pagi sampai dan nurse pasangkan CTG. Masa ni aku terbaring sejuk sambil ayat suci AlQuran dipasangkan. Sumpah masa ni sayu je perasaan. Masa buat CTG aku cuba bertenang. Aku suruh suami selawat dan zikir bersama. Masanya dah tiba. Takut tapi redah jela. Pukul 5.30 pagi doktor jenguk dan check bukaan oleh bidan sebab doktor balik sekejap masa tu.

Sementara tunggu waktu bukaan, aku dimasukan ke bilik Teratai. Ada tv, sofa dan selesa untuk suami berehat. Staff nurse ada terangkan aku kena bersalin sebelum jam 3 petang untuk elak jangkitan pada bayi.  Ada tempoh 12 jam untuk aku alami sakit bersalin secara normal dan doktor akan standby incase aku tak dapat bersalin secara normal.

Waktu ni aku masih belum rasa contraction sebenar. Air ketuban asyik mengalir keluar dan aku dipakaikan pampers. Masuk pampers kedua aku diberikan ubat untuk buang air besar. Non-stop aku doa agar urusan bersalin dipermudahkan Allah.

Bukaan masih 2cm pada pukul 8.10 pagi. Pukul 8:28 pagi aku mula sakit selang seminit setengah. Masa 9.10 pagi. Nurse masukkan ubat untuk lembutkan bukaan rahim dan kena tunggu selepas 1 jam untuk tengok bukaan. Air ketuban masih lagi keluar. Masa ni contraction semakin kuat tapi aku masih bertahan.

Maka bermulalah episod sakit contraction bersalin. Sakit tu perlahan-lahan terasa makin lama makin kuat. Dalam bilik tu memang aku mengerang kesakitan habis-habisan. Suami teman sepanjang aku sakit contraction. Habis aku picit-picit tangan suami dan cakar badan dia. Peluk semua tapi masih tak dapat tenangkan diri. Ya Allah masa ni fikir kalau lah aku mati.

Dalam masa menahan sakit untuk tunggu bukaan yang sewajarnya, nurse ada tawarkan ubat cucuk tahan sakit untuk kurangkan rasa sakit contraction tu. Harga RM100. Masa ni aku tengah sakit dan aku tak peduli dah harga kea pa, aku setuju je nak ambil ubat tu. Dengan harapan sakit tu akan berkurangan, tapi TIDAK ya, malah sakit tu jadi double triple sakitnya.

Secara logiknya, sakit bersalin boleh dikurangkan ke? ahaks. Aku tak pasti ya apa suntikan yang ditawarkan. Apa-apa korang rujuk doktor korang dahulu. Tak sampai 10 minit aku rasa kepala baby betul-betul dah kat bawah. Menjerit-jerit aku suruh suami panggil nurse. Tak dapat tahan dah rasa nak push je.

Nurse siap boleh persendakan kata, macamana aku tahu baby dah sampai bawah. nurse suruh bangun dan duduk kat wheelchair nak tolak ke bilik bersalin. Hoi masa ni nak angkat punggung tak larat dah. Nak marah nurse pun ada. Cuak baby terkeluar kang siapa nak sambut. Doktor kat klinik bawah layan pesakit lagi.

Suami tolong angkat ke katil sekali. Masa landing atas katil dalam labour room rasa dah tahap redha tak leh tahan dari nak meneran. Aku siap cakap nurse saya rasa nak buang air besar ni, macamana?
Nurse kata tak apa buang saja. Masa tu dengar nurse cakap baby dah crowning, yang aku paham kalau crowning bebetul posisi dah boleh keluar. Tak sampai seminit doctor Zana sampai. Masa ni nak peluk doctor kata tolonglah cepat. Nak keluarkan Baby.

Apa yang seronok bersalin dengan Doktor Zana, dia kata tak payah meneran pon. Jangan penatkan diri you nak teran. Aku masih ingat pesanan dia, “you just buat macam nak terbatuk je”. Kena relax and enjoy the moment. Dalam otak Ya Allah sakitnya. Aku pon ikut la nasihat buat-buat batuk. Aku siap merungut, beritahu tak boleh pon batuk doktor. Bila ingat nak gelak je.

Dalam otak motivasi terbesar masa ini adalah anak sulong. Ye aku nak teruskan kehidupan dan selamat untuk jumpa anak sulong aku, Ikhwan. Ya Allah rindunya. Perasaan rindu pada anak sulong tak terungkap. Allah lintaskan dia sebagai pembakar semangat nak terus hidup.

percaya atau tak, menggunakan teknik pura-pura batuk tu aku selamat melahirkan seorang puteri. Itupun selepas beberapa kali batuk. Berjaya tak digunting tapi sedikit luka koyak. Suara baby bergema. Kuat betul tangisan. Masa lahirkan Ikhwan dulu tak dengar dia menangis. 

Nurse kasi peluk letak kat dada then bersihkan seterusnya suruh suami iqamahkan. Selesai bab bersalin. Tibalah part paling aku takuti iaitu nak jahit luka bersalin. Dah siap-siap pesan kat doctor aku nak bius, biar aku tak sedar. Pengalaman lepas aku kena jahit dan aku masih terasa sakit dia.

Memang tak sedar sampai ke sudah. Nyenyak je aku tidur. Laki aku cakap aku tidur macam baby [ok aku tipu] laki aku kata aku tidur mampus hahahaha. Lepas bersalin baru doktor terangkan yang ubat RM100 tadi tu ubat untuk cepatkan bukaan. Patut lah bagai nak separuh mati aku tahan sakit.
lepas sejam dijahit baru aku sedar dan haus betul. Kali ni bersalin susu badan tak semeriah no 1. Nanti lain entry aku share pulak.



Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Terbaru Lebih lama