Realiti kehidupan | Pengorbanan Seorang Ayah - www.rodiahamir.com

Love to talk about my Life, Food, Recipe, Parenting, Beauty, Entertainment , & Travel

Breaking

Home Top Ad

Oct 25, 2017

Realiti kehidupan | Pengorbanan Seorang Ayah

Assalamualaikum.

Minggu lepas masa merayau cari bahan nak buat donut terserempak dengan pakcik motor penjual jagung manis paling sedap aku pernah makan. 
Manis, rangup dan semua isi jagung tak pernah ada ulat. 
Geram nak Tanya beli jagung kat mana dan apa rahsia.

Dulu selalu beli masa turun tangga masa balik di LRT Wangsamaju. 
Satu tongkol RM2.60. 
Tak pernah berubah harga dia sampai aku mengandung anak ke tiga ni. 

Lama dah tak Nampak pakcik ni menjual. 
Dah alang-alang jumpa terus beli 4 tongkol RM 10. 
Harga kat Pasar Malam lagi mahal ya.

Pak cik tukar tempat meniaga disebabkan keadaan kesihatan dia kurang mengizinkan. 
Mulut pun ringan nak bertanya anak-anak tak ada yang tolong ke? 

Masa ni sumpah tak ada niat lain, sebab dalam otak fikir orang niaga boleh kaya woi.
Masa ni la pakcik luah perasaan dia. Dia kata dia besarkan anak-anak “orang kaya”. 
Anak-anak tak mahu warisi/tolong dia menjual. 

Ayat paling pedas bila Pakcik cakap; bila dia mintak tolong, anak-anak akan cakap itu tanggungjawab pakcik sebagai ayah nak besarkan mereka. 
Allahuakbar. 
Masa ni Nampak betul-betul terkilan muka pakcik tu.

AKu? just boleh cakap bersabar ye Pakcik. 
ada hikmah nya tu. In sha Allah satu hari nanti anak-anak akan sedar. 
Pengorbanan seorang ayah.
Aku tahu la aku dah pernah rasa kehilangan Abah. 
Masih terbayang susuk tubuh yang tua nak cari rezeki untuk anak-anak. 

Aku berdoa aku dijauhkan dengan ujian sebegitu. 
Dah banyak aku saksikan depan mata. 
Pedihnya reality bila terkena batang hidung. 
Bila darah daging buat macam tu. 
Apa yang berlaku kat Tv tu logic je berlaku kat kehidupan ya. 
Yang miskin dihina, yang kaya dijunjung.

Jagalah agama. Terapkan didikan agama. Insha Allah itu yang akan selamatkan kita. 

ni la jagung paling sedap pernah aku makan