Lirik Lagu Bila Tiba Pesan Pasal Mati

Rasa macam hari-hari kot aku dengar lagu “Bila Tiba” dari Kumpulan Ungu. Tak lain tak bukan dengar supaya aku lebih feeling dan ingat mati. Dah lama aku tahu pasal lagu ni, then baru-baru ni lagu ni kembali melekat dalam otak masa program dengan Dr. Azizan Osman. Dah la masa tu sesi muhasabah diri. Memang banjir la aku menangis. Teresak-esak woi.

Kalau korang hayati lirik dia memang makan dalam. Aku sambil tulis sambil layan lagu Bila Tiba ni terus rasa macam insaf sangat. Rasa rapuh dan lemahnya kita ini sebagai manusia. Mati tu bila sahaja Tuhan akan tentukan.

Cuba fikir kalau korang mati lepas ni. Macamana? Tiba-tiba je mati. Oh menangis aku.



Lirik Lagu Bila Tiba

Dalam Islam sendiri memang disunatkan ingat mati, ke wajib? Aku bila dengar lagu ni aku terbayang betapa sikitnya amalan aku nak bawa jumpa Tuhan. Sebanyak mana dah bekalan akhirat aku? tak berani nak fikir weh tapi dalam takut tak berani fikir masih lagi terkedek-kedek penuhkan saham akhirat. Marilah kawan-kawan semua, kita sebarkan kebaikan. Gali saham akhirat. kelak mati pahala itu berpanjangan.

Tip nak dengar lagu ni dan berkesan melekat dekat jiwa korang kena dengar waktu pagi buta. Dalam pukul 2 pagi ke atas tu kira cun dah. Lepas solat Tahajud then kau pasang sambil berdoa dalam bilik gelap. Aku percaya confirm menangis ah.

Tajuk Lagu: Bila Tiba
Penyanyi: Ungu

Saat tiba nafas di hujung hela
Mata tinggi tak sanggup bicara
Mulut terkunci tanpa suara
Bila tiba saat berganti dunia

Alam yang sangat jauh berbeda
Siapkah kita menjawab semua pertanyaan
Bila nafas akhir berhenti sudah
Jantung hatipun tak berdaya
Hanya menangis tanpa suara

Mati tak bisa untuk kau hindari
Tak mungkin bisa engkau lari
Ajal mu pasti menghampiri
Mati tinggal menunggu saat nanti
Kemana kita bisa lari
Kita…

Lagu "Bila Tiba Ungu" yang menjadi soundtrack sebuah film karya Rako Prijanto yang berjudul 'Sang Kiai'. Kisah hidup KH Hasyim Asy'ari dan orang-orang terdekatnya dalam memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan dengan Resolusi Jihad yang menyulut perjuangan laskar santri dalam perang 10 November di Surabaya dikemas dalam film SANG KIAI. Atas permintaan Rako Prijanto (sutradara Sang Kiai), film Sang Kiai mempercayakan penggarapan Original Theme Song (OST) nya ke UNGU, band yang memang telah sukses dengan beberapa album religi.

Di film Sang Kiai UNGU turut mempersembahkan Original Soundtrack yang berjudul 'Bila Tiba', Lagu yang bercerita tentang manusia yang hendak dijemput ajalnya. Lagu ini mencoba menjelaskan bahwa sehebat-hebatnya manusia dan bagaimanapun kuatnya ia berjuang, namun tujuan akhir kematian adalah mutlak.


Pengajaran Lagu Bila Tiba

  1. Satu yang pasti mati itu pasti. Entah bila kita tak tahu tapi itu bukan rahsia. Rahsia utama adalah bila, dimana dan bagaimana.
  2. Adakah kita akan tinggalkan dunia ini dengan kekesalan atau kita sudah cukup bersedia menghadap Pencipta? Hanya kita tahu bekalan kita tahap mana? Tepuk dada, semak semula.
  3. Satu saat bila kita terkujur kaku, tiada apa mampu kita buat melainkan menunggu saat disoal dan sedialah menjawab segala tanggungjawab kita. Lancung didunia belum tentu lancar di akhirat.
  4. Aku, kau semua sama. Tak kira pangkat atau harta. Kita semua sama dan yang bakal membezakan kita adalah tahap amalan. Siapa aku di sisi Tuhan?
  5. Sekuat mana kita berjuang kita pasti akan mati. Itu janji Pencipta. Setiap yang hidup pasti akan mati.

Kesimpulan

Satu masa kita semua bakal dipanggil balik ke negeri abadi. Aku ambil kesempatan mohon kemaafan, atas segala perbuatan, penulisan, dan apa sahaja yang secara sengaja mahupun tidak sengaja aku lakukan. Maaf andai aku telah mengguris perasaan korang. Moga apabila aku menghadap Tuhan aku mampu menjawab dan diberikan balasan yang baik-baik sahaja.




1 Comments

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

  1. semoga kita semua hidup dalam islam dan mati juga dalam husnul khatimah. aamiin

    ReplyDelete

Post a Comment

Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

Terima kasih sudi comment.

Previous Post Next Post